7.8.10

Penangan FYP untuk Mencapai Ramadhan

Salam semua..

dalam minggu ni
kepala penuh serabut kalah akar serabut.
perut tak lapar-lapar bagai sudah siap untuk Ramadhan.
tidur tak menentu, apa insomnia barangkali?

kelas tak ingat pukul berapa dah..
kelas ganti pun boleh tak tahu ada..
bersenang-lenang menonton siri Life Unexpected di malam hari, sampai terlupa ada kuiz di pagi esoknya.
boleh tak?

ini semua gara-gara En. FYP.
iya, mari salahkan En. FYP itu.
ha ha ha hu hu..
(_ _ )"

tak boleh..
tak boleh salahkan En. FYP.
dia tak bersalah pun.
serius dia tak bersalah.

ini baru En. FYP.
belum masuk campur En. Mesyuarat.
hampir tiap-tiap malam mau ajak nge-date.
belum masuk campur perihal sekeliling.
yang bermacam.
ha ha...

jadi mau salahkan semua??
iya, mari salahkan semua!!
ha ha ha hu hu...
(_ _ )"

hari-hari
pasti ada konflik diri.
dia kata begitu.
dia kata begini.
gaduh punya gaduh
keputusannya..
dia penat lalu tidur.

okeh.
entri ni memang serabut
macam skru kepala sudah tercabut.


teringat kata-kata Ustaz Hilmi semasa usrah Rabu lepas.
lebih kurang macam ni kata-katanya:
"hidup kita ni, tak kira la watak ke, iman ke, perangai ke,
kalau dibuat satu graf,
pasti jadi naik turun.
takda mendatar, takda lurus je."

iya, saya pernah mengomel tentang graf kehidupan di sini.
memang benar.
hidup ini pasti ada naik turun.
sebab kita manusia.
tidak sempurna seperti malaikat.
tidak maksum seperti Muhammad.
mujurlah kita ni manusia.
sebab manusia itu sebaik-baik kejadian.
punya otak dan 'aqal.

okeh. banyak sungguh ngomelannya.
cukup.
-_-"


oleh kerana keserabutan ini,
hanya satu yang bermain di kepala.
"saya mahu pulang ke rumah~~~"

hari-hari
tanya Diri
"mau pulang?"
"tidak mau pulang?"

kerana En. FYP,
saya buat keputusan dengan gagahnya untuk tidak mahu pulang.

sampai Ayah mesej
"kamu balik rumah ker minggu ni?"
ejaan 'ker' Ayah buat saya senyum sorang-sorang.
terima kasih, Ayah. hehe
Ayah ni macam tau-tau je..
bikin saya lagi mahu pulang.

maaf En. FYP.
Ayah tetap hero saya.
tapi saya tahu,
saya tak boleh mengabaikan kamu begitu sahaja.
saya perlu setia dengan kamu.
walaupun untuk setahun cuma.
saya akan cuba sedaya-upaya.
ok?

itu kisah saya dengan En. FYP.
biarlah.

sekarang kita fokus kepada Ramadhan.
jujurnya, kedatangan Ramadhan buat saya insaf.
kerana ikutkan sibuk Dunia, persiapan diri untuk Akhirat tak terjaga.
alasan semata.
sedih.
saya jadi takut untuk bertemu Ramadhan.
apa mungkin saya mampu jadi seperti Ramadhan yang lepas?
bersemangat dan segala.
banding dengan sekarang yang mudah tewas dengan Dunia.
aduh..

apa mungkin?
apa mungkin?





"bersangka baiklah kamu kepada Dia. pasti ada hikmahnya. Dia kan sayang kamu."





nota hati: wahai Ammal, tahniah ye! saya teringin sangat untuk berjumpa sama kamu. kita jumpa lepas konvo kamu boleh? buat sahabat sekalian, selamat bermuktamar! ada rezeki, kita berjumpa nanti. ok? ;)

nota hati lagi: satu perkara aneh yang saya fikir saya harus bersyukur. saya tidak mudah lagi 'sakit' seperti dulu. senyum? :)

4 comments:

~~DucKneSs~~ said...

hoihh..sungguh berjela kamu punya entri..nampak sangat keserabutan tuh..

meh saya tolong ketatkan balik skru2 kamu itu..meh..meh..

alif zai mim ra said...

duckness:
tu la.. habis menaip baru perasan, berjela sungguh. ni belum letak semua lagi. kalau letak, memang sepicheles serabut! hahaha

mau ketatkan? sila2. terima kasih ek. :')

~~DucKneSs~~ said...

uh ik.. uh ik.. uh ik..


tadaaaa..
dah ketatkan dah..
ok ke? ke ketat sgt?

alif zai mim ra said...

duckness:
dah ok sikit. harap tak longgar lagi. terima kasih, cik duckness! :))